perih

 Dengki Itu Perih

Suatu hari…. Seorang teman yang sudah lama bergaul dengan saya mendapatkan suatu kenikmatan besar yang barangkali saya tidak bisa mendapatkannya. Dari pergaulan keseharian orangnya tuh cuek banget, sok cool… and other negative deh pokoknya. Nah… pas githu ternyata dalam hati ini timbul rasa gak suka sama tuh orang… semua hal negative tentang dia keluar semuanya. Ujung-ujungnya perasaan kalau dia seneng saya jadi gak seneng, kalau dia susah saya jadi seneng.

Gak usah ngelak, saya yakin semua orang pernah merasakan hal ini, anda juga? Oh… tentu tidak! Iyalah siapa yang mau belangnya kelihatan, apalagi belang bekas perjuangan di sekolahan waktu terjatuh dari pagar. Tapi bener ko… dari beberapa pengamatan ternyata ada saja rasa dengki bin iri itu muncul dalam hati. Kalau ada orang yang gak pernah merasakannya itu berarti melebihi sahabat Nabi yang dijamin masuk surga. Iya gak?

Maksudnya adalah bahwa semua orang itu pasti (insya Allah sih….) pernah merasa senang ketika orang lain sedih, atau sebaliknya merasa sedih ketika orang lain senang? Kalau saya bilang sih ini manusiawi, cuman……. Ada cumannya nih… bukan berarti kita harus ngikutin perasaan itu.

Sama seperti maksiat lainnya, jujur aja deh… tentu setiap kita akan berhasrat untuk melakukannya. Hanya iman di dada dan rahmatNya yang bikin kita gak berani plus takut and tidak mau melakukan hal itu, setuju? Harus dong…

Nah dalam masalah dengki saya rasa juga sama, ada aja deh perasaan gak suka kalau orang lain dapet nikmat, padahal bisa jadi nikmat itu cuman sedikit…. Alias seiprit. Manusiawi, Cuma gak boleh diikuti

Dengki itu perih jenderal….. bener gak? Bener banget! Yang pernah ngerasain gak suka sama seseorang pasti deh… ketemu dia aja malas banget, kalau ada jalan lain mending lewat jalan lain biar ga papasan sama dia, ngeliat rumahnya aja males apalagi ngeliat mukanya. Kebalikan banget khan sama seseorang yang kita sukai, nyebut namanya saja perasaan kita seneng banget, apalagi mendengar suaranya…. (khusus buat yang lagi ngerasa… jujur yaa…)

Tapi emang bener ko… saya juga gituh, maksudnya kadang perasaan itu muncul, kala jiwa sedang gak betul

Dengki itu bener-bener perih jenderal…. Bikin kita gak enak makan, gak enak minum, gak enak kemana-mana, gak enak ketemu orangnya (takut ditagih utang kalee ya…) enggak maksudnya kalau hati kita diselimuti oleh rasa dengki kayaknya hidup itu jadi gak enak….

Dari Abu Hurairah rodhiallohu ‘anhu berkata, Rasulullah sholallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Janganlah kalian saling dengki, jangan saling menipu, jangan saling membenci, jangan saling membelakangi, dan jangan kalian membeli suatu barang yang (akan) dibeli orang. Jadilah kamu sekalian hamba-hamba Alloh yang bersaudara. Seorang muslim adalah saudara bagi muslim yang lainnya, tidak layak untuk saling menzhalimi, berbohong kepadanya dan acuh kepadanya. Taqwa itu ada disini (beliau sambil menunjuk dadanya 3 kali). Cukuplah seseorang dikatakan jahat jika ia menghina saudaranya sesama muslim. Haram bagi seorang muslim dari muslim yang lainnya, darahnya, hartanya, dan harga dirinya” (HR. Muslim)

Nah ini…. Nih… yang saya maksud, tenryata dengki itu bikin kita gak enak sendiri, efek lainnya kalau udah dikeluarin dari mulut alias ghibah, biasanya kalau ketemu orangnya ada peraasaan tidak suka, perasaan benci, seneng kalau dia sengsara or menderita…. Jahat banget kita ya…?

Itulah manusia, nah tinggal bisa-bisanya kita untuk me-manage hawa nafsu kita, maksudnya jiwa kita agar senantiasa nyadar, ternyata gak ada manfaatnya iri bin dengki kepada orang lain, Cuma bikin kita sakit, perih dan penuh perasaan gak suka sama orang lain. Lagian juga hal ini yang menghalangi kita masuk surga lho….ga percaya? Coba aja baca sejarah para shahabat Nabi, ternyata hati mereka itu bersih, ga ada tuh rasa suka ketika orang lain tidak suka, atau rasa tidak suka ketika orang lain suka… belibet amat ya….? Maksudnya tidak ada rasa senang ketika orang lain menderita atau tertimpa musibah atau rasa sedih ketika orang lain mendapatkan kenikmatan.

Amir Khan? Jelas khan? Syahru Khan? Salman Khan? Loh…. Kok jadi artis semua ….!

Nah dari sekarang kita belajar deh… untuk terus memperbaiki diri mentarbiyah diri bahasa kerennya Tazkiyatun Nufus  alias mensucikan jiwa kita biar dengki itu pergi tak pernah kembali…. Ingat Dengki Itu Perih …!!!

Oleh : ust. Abdurrahman misno

 

Artikel : www.ibnutaimiyah.com

Ikuti update artikel di Fans Page Info Terkini Pesantren Yatim Ibnu Taimiyah
Twitter PYIT_BOGOR, instagram ibnu_taimiyah_bogor,

Tinggalkan Balasan

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *